Tidak Seimbang dengan Penderitaan, Ternyata Pemain Film Dewasa Hanya Mendapat Bayaran Segini

Posted on

Liputan Viva – Bagi sebagian orang, terutama pria, film dewasa adalah sebuah hiburan yang cukup ampuh untuk menghilangkan stres. Seolah, film-film panas itu menjadi sebuah pelampiasan fantasi liar yang selama ini tidak tersalurkan.

Sayangnya, tontonan tersebut bakal bersifat adiktif dan meracuni otak mereka yang melihatnya. Jadi bukan hal yang aneh jika industri film yang satu ini bisa tumbuh subur hingga saat ini karena banyak orang yang kecanduan menontonnya.

Namun di balik itu semua, ternyata ada fakta miris mengenai para artis yang membintangi film biru itu. Jauh dari angan-angan kita bahwa menjadi pemain film esek-esek itu selalu hidup enak, yang ada malah mereka sengsara baik fisik, psikis maupun finansial. Jadi seperti apa kehidupan sesungguhnya para pemain film panas ini dilansir dari Boombastis 20 Juli 2017 berikut ulasan:

Bayaran besar hanya buat mereka yang sudah makan asam manis dunia esek-esek

Jangan dianggap kalau bekerja di industri esek-esek akan semudah seperti yang ada dalam kepala sebagian orang. Mungkin kita beranggapan kerja para aktris dan aktor hanya main adegan ranjang kemudian langsung dapat bayaran besar. Sayang semuanya tidak sesimpel itu.

Di Amerika bagi artis yang profesional mungkin memang mendapatkan penghasilan sampai Rp 26 juta untuk sekali main, bayaran itu bisa ditambah Rp 6 juta jika mereka mau main dalam adegan sesama jenis.

Namun sayangnya bagi mereka yang kurang “jam terbang” dalam dunia esek-esek hanya dibayar Rp 1,9 juta dalam sekali main. Berbeda lagi dengan yang ada di Jepang, di sana pemain baru hanya dibayar bahkan sampai Rp 300 ribu per filmnya. Jelas dengan bayaran awal seperti itu rasanya tidak mungkin bisa bertahan hidup di kota besar luar negeri seperti New York maupun Tokyo.

Rawan dengan sebuah pelecehan

Lantaran selalu berperan jadi perempuan nakal, sepertinya image ini selalu menempel pada para pemain itu di dunia nyata. Akibatnya banyak orang yang menganggap para pemain perempuan itu adalah wanita gampangan. Dilansir dari media besar luar negeri Mstarz, banyak para pemain perempuan mengalami pelecehan saat di luar syuting, kebanyakan pelakunya adalah para fans dari artis tersebut.

Dengan keadaan profesi mereka sebagai artis film dewasa, itu menjadi sebuah polemik. Pasalnya kebanyakan laporan pelecehan yang diberikan tidak digubris oleh pihak kepolisian mengingat profesi mereka. Akhirnya para artis ini hanya pasrah karena hukum tidak memihak pada mereka.

Penyiksaan dan adegan ranjang berulang-ulang

Pembuatan film dewasa tidak semudah seperti yang kita pikirkan. Jangan harap kalau film bisa rampung dalam satu kali take. Serupa dengan pembuatan film biasa atau FTV, take harus dilakukan secara berulang-ulang dan dari angle yang berbeda. Itulah hal yang biasanya membuat menderita para pemain film dewasa ini.

Akibatnya dalam satu kali film, mungkin sudah puluhan kali para pemain harus melakukan adegan ranjang dan jelas ini akan sangat menyiksa kondisi fisik mereka. Belum lagi kadang pihak produser meminta aktris dan aktor untuk bermain adegan ranjang yang “ekstrem”. Mulai dari penyiksaan hingga berhubungan badan dengan orang banyak. Semua itu harus dilakukan pemain jika memang ingin popularitasnya naik.

Rawan penyakit yang berbahaya

Seperti yang diketahui, kehidupan para aktris dan aktor ini sangat erat dengan penyakit berbahaya. Seringnya berhubungan badan dengan banyak orang membuat mereka rentan kena penyakit seperti HIV, Herpes hingga kencing nanah. Bukan hal yang aneh kalau banyak para pemain film panas ini meninggal gara-gara penyakit berbahaya tersebut.

Dr. Sharon Mitchell, mantan aktris film dewasa dan pendiri of Adult Industry Medical Healthcare Foundation mengatakan 66 persen pemain film dewasa terkena Herpes, 12-28 persen terkena penyakit kelamin dan 7 persen terkena HIV AIDS. Sungguh tidak setimpal dengan bayaran yang didapatkan.

Dari fakta-fakta tersebut kita mengetahui ternyata menjadi bintang film dewasa sangat jauh dari kata bahagia. Selain melanggar norma-norma yang berlaku, mereka juga sangat rawan terkena penyakit yang menular. Mungkin kalau dihitung bayarannya memang lumayan fantastis, tapi tidak sebanding dengan resikonya.

Sumber: www.riau24.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.